Selasa, 22 Maret 2011

TIADA YANG MUSTAHIL BAGI ALLAH



Segala Sesuatu Adalah Mungkin

Kita tahu bahwa Allah itu adalah Segala Maha....oleh karenanya memiliki Yesus dan menghayati hidup-Nya dalam hati membuat kita hidup dalam pengertian bahwa tidak ada yang mustahil bagi Allah. Banyak kisah yang tertulis di dalam alkitab menyatakan hal tersebut. Ketika Sara tertawa mendengar kabar bahwa dirinya dan Abraham akan dikaruniai seorang anak padahal mereka sudah sangat tua, malaikat menjawab, " Adakah sesuatupun yang mustahil untuk Tuhan?...(Kej. 18:14). Jika Allah menginginkan sesuatu terjadi, Dia pasti mampu melakukannya. Tugas kita adalah Percaya!  Kita tahu bahwa Allah menyatakan kuasanya dan Sara melahirkan anak bernama Ishak. Sara pada saat melahirkan berusia 90 Tahun, suatu usia yang menurut ukuran manusia sangat mustahil untuk melahirkan.

Malaikat Gabriel diutus untuk memberitahu Maria bahwa ia akan melahirkan Anak Allah. Atas pertanyaan yang diajukan oleh Maria, malaikat Gabrel menjawab " .....sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil". 

Petrus bertanya kepada Yesus bagaimana orang dapat diselamatkan, yang dijawab oleh Yesus. "....Bagi manusia hal ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin" (Mat. 19:26). 

Seorang ayah membawa anaknya yang kerasukan dan disiksa roh jahat kepada Yesus. Murid-murid Yesus sudah berusaha menolong anak tersebut, namun mereka gagal membebaskannya dari roh tuli maupun roh bisu. Acapkali roh jahat melempar tubuhnya ke dalam api atau air agar ia binasa. Sang ayah berseru kepada Yesus, "...Sebab itu jika Engkau dapat berbuat sesuatu, tolonglah kami dan kasihanilah kami " (Mrk. 9:22).

Jawab Yesus: " Katamu: jika Engkau dapat? Tidak ada yang mustahil bagi orang yang percaya!" (Mrk. 9:23). Lalu Yesus berbicara kepada anak itu dan Dia membebaskannya dari belenggung roh jahat. Allah berkenan melakukan mukjizat, namun Dia menuntut iman kita. jadi Berimanlah dan mulailah mengharapkan mukjizat-mukjizat.

Iman Sebesar Biji Sesawi

Murid-murid Yesus merasa kecewa karena mereka tidak berhasil membebaskan anak laki-laki yang kerasukan setan, ...."Mengapa kami tidak dapat mengusir setan itu?" (Mat. 17:19)
Yesus berkata kepada mereka: " Karena kamu kurang percaya. Sebab Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya sekiranya kamu mempunyai iman sebesar biji sesawi saja kamu dapat berkata kepada gunung ini: Pindah dari tempat ini ke sana, maka gunung itu akan pindah, dan takkan ada yang mustahil bagimu." (Jenis ini tidak dapat diusir kecualli dengan berdoa dan berpuasa). (Mat.17:20,21).

Iman tumbuh karena mendengarkan Firman Allah (Rm.10:17). Untuk menyaksikan gunung itu beranjak dari tempatnya, kita harus percaya kepada Firman Allah.

Allah mempunyai Rancangan

"Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu,demikianlah firman Tuhan, yaitu rancangan damai  sejahtera dan bukan rancangan kecelakaan, untuk memberikan kepadamu hari depan yang penuh harapan". (Yeremia 29:11)

Allah mengucapkan kata-kata yang menguatkan ini kepada sekelompok orang yang sudah gagal total.

(Dicuplik dari buku Tiada yang Mustahil oleh Billy Joe Daugherty)













Minggu, 20 Maret 2011

TEOLOGI KEMAKMURAN: AJARAN GAMPANG TAPI SALAH!




Berikan sumbangan, maka engkau akan menerima kembali berlipat ganda.

Seruan untuk memberikan sumbangan finansial kepada misi evangelisasi dengan iming-iming untuk mendapatkan kembali apa yang diberikan secara berlipat ganda, seperti yang sering didengungkan oleh para televangelists yaitu para evangelis yang melakukan pewartaan melalui media televisi. Di satu sisi, mendukung misi evangelisasi adalah baik, namun kalau dilakukan dengan motivasi untuk mendapatkan kembali berlipat ganda apa yang akan diberikan, maka motivasi ini keliru. Dalam hal ini, seolah-olah sumbangan dilakukan bukan dengan alasan kasih, namun menjadi suatu urusan bisnis, yang dilihat dari segi untung dan rugi. Pemikiran seperti ini adalah suatu gambaran akan maraknya teologi kemakmuran.

Dalam artikel ini, kita akan melihat latar belakang dari teologi kemakmuran, pengaruh materialisme pada teologi kemakmuran. Lebih lanjut kita akan menelaah bahwa teologi seperti ini justru bertentangan dengan: 1) Alkitab, 2) jemaat perdana, 3) kehidupan para santa-santo, 4) akal sehat, 5) dimensi eskatologi. Dan pada akhirnya, kita akan melihat tentang apakah sebenarnya yang dimaksud dengan “hidup berkelimpahan“, yang sering didengung-dengungkan oleh banyak orang, terutama oleh penganut teologi kemakmuran. Dengan memahami makna  “hidup berkelimpahan” secara benar, maka kita dapat menempatkan nilai-nilai kekristenan dan semangat Injil di tempat yang semestinya. Yaitu,  hidup berkelimpahan ini terutama menyangkut hal spiritual dan mengarah pada tujuan akhir manusia, yaitu persatuan abadi dengan Allah di dalam Kerajaan Sorga, tanpa melihat apakah orang tersebut kaya maupun miskin secara jasmani.

I. Definisi dan sejarah teologi kemakmuran


1. Latar belakang teologi kemakmuran.

Teologi kemakmuran mulai dipopulerkan di Amerika pada waktu belakangan ini, terutama dengan menjamurnya televangelist yang cukup populer, dengan gaya penginjilan yang khas dan berapi-api. Secara prinsip, teologi kemakmuran mengajarkan bahwa Tuhan tidak hanya memberikan berkat spiritual, namun terutama adalah berkat kesehatan dan kekayaan. Dan kerap kali kesehatan dan kekayaan dapat diterima sebagai akibat dari tindakan menabur (seeding), yaitu dengan memberikan perpuluhan. Bahkan dikatakan bahwa kekayaan adalah suatu tanda bahwa akan kasih Tuhan kepada umat-Nya.

Kita dapat melihat akan beberapa pernyataan dari beberapa televangelist maupun pendeta-pendeta terkenal, salah satunya adalah Joel Osteen yang mengatakan di salah satu kotbahnya:
Bagaimana untuk hidup dalam kemenangan total? Yesus yang mati, telah bangkit pada hari ke-tiga. Yesus berkata “karena saya hidup, maka engkau juga akan memperoleh kehidupan.” Diinterpretasikan bahwa Yesus menginginkan kita semua untuk mendapatkan hidup yang berkelimpahan: hidup yang bukan dipenuhi dengan kebiasaan buruk, bukan hidup yang biasa-biasa saja. Bukan kemenangan setengah-setengah, di mana kita mempunyai keluarga yang baik, kesehatan yang baik, namun senantiasa mempunyai masalah dengan masalah keuangan. Ini bukanlah kemenangan yang total. Kalau Tuhan melakukan sesuatu di satu area, Dia akan melakukan juga di area yang lain. Orang yang mengalami masalah kesehatan dan menerimanya sebagai sebuah salib, adalah tidak benar, karena Yesus telah membayar semuanya, sehingga kita dapat bebas secara total – yang berarti bebas dari kebiasaan buruk maupun kecanduan, bebas dari ketakutan dan kekuatiran, bebas dari kemiskinan dan kekurangan, bebas dari kerendahan diri. Karena Yesus telah membayar harga agar kita bebas, maka kita harus bebas secara total. Untuk dapat bebas, maka kita harus tahu siapa diri kita, yang adalah anak-anak Allah, yang bukan orang-orang yang biasa, telah direncanakan oleh Allah sebagai pemenang, yang mempunyai kesehatan yang baik, dan juga banyak uang untuk membayar tagihan-tagihan, …

Kalimat-kalimat di atas adalah merupakan gambaran tentang teologi kemakmuran, yang ingin mengedepankan kesuksesan dan kemakmuran di dunia ini, seperti: relasi sesama yang baik, keluarga yang baik, punya harga diri yang baik, kesehatan yang baik, dan juga mempunyai kekayaan – sebagai manifestasi dari kebebasan yang total, yang seolah-olah ditawarkan oleh Yesus, karena Yesus telah membayar lunas seluruhnya. Dikatakan, dengan pengorbanan Kristus, maka seluruh umat Allah harus hidup dalam kelimpahan, termasuk dalam urusan kesehatan dan kekayaan. Namun, apakah benar bahwa pesan ini adalah sesuai dengan semangat Injil?

 

2. Pengaruh materialisme terhadap teologi kemakmuran.

Kalau kita melihat secara lebih cermat, maka kita dapat melihat bahwa materialisme yang melanda dunia ini mempengaruhi teologi kemakmuran. Dunia yang dilanda materialisme – paham di mana kesuksesan, kehormatan dan kemampuan seseorang menjadi parameter apakah seseorang menjadi berharga atau tidak, masuk ke dalam teologi kemakmuran. Hal ini dapat dibuktikan dengan perkembangan teologi kemakmuran yang baru marak di abad ke-20 ini, di mana materialisme melanda dunia dalam segala bidang.

Materialisme – paham yang percaya bahwa yang benar-benar ada adalah sesuatu yang bersifat materi – memberikan pengaruh kepada teologi kemakmuran. Rahmat Allah yang terbesar – yaitu janji akan kebahagiaan Sorgawi – direduksi menjadi kebahagiaan yang bersifat duniawi dan bersifat material, seperti rumah, kesehatan, kekayaan. Dengan demikian, efek dari pengorbanan Kristus di kayu salib direduksi menjadi kebahagian semu yang ada di dunia ini. Alasan untuk mendapatkan kebahagiaan material yang dibayar dengan pengorbanan Kristus, rasanya menjadi terlalu murah dan terlihat menjadi kesia-siaan, karena memang Kristus bukan datang ke dunia untuk memberikan kebahagiaan duniawi namun kebahagiaan sorgawi. Mari kita membandingkan teologi kemakmuran dengan prinsip-prinsip Alkitab.

 

II. Teologi kemakmuran salah dalam menangkap pesan Alkitab dan tidak didukung oleh kesaksian jemaat perdana.


1. Teologi kemakmuran bertentangan dengan Alkitab.

a. Memang ada bagian di Alkitab yang menyatakan bahwa Tuhan akan memberikan kemakmuran bagi orang-orang pilihan-Nya. Dikatakan “Tetapi haruslah engkau ingat kepada TUHAN, Allahmu, sebab Dialah yang memberikan kepadamu kekuatan untuk memperoleh kekayaan, dengan maksud meneguhkan perjanjian yang diikrarkan-Nya dengan sumpah kepada nenek moyangmu, seperti sekarang ini.” (Ul 8:18). Kita juga melihat bagaimana kitab Amsal mengatakan “Berkat Tuhanlah yang menjadikan kaya, susah payah tidak akan menambahinya.” (Ams 10:22).
b. Namun di satu sisi, Alkitab juga mengatakan bahwa penderitaan – kurangnya kekayaan dan kesehatan – bukan sebagai bukti bahwa Allah tidak mengasihi umat-Nya. Kita melihat di kitab Ayub, di mana diceritakan bahwa Ayub yang saleh dan jujur serta takut akan Tuhan (lih. Ay. 1:1), tertimpa bencana. Dia kehilangan semua yang dimilikinya, termasuk kekayaannya, ternaknya, termasuk keluarganya, dan juga kesehatannya. Dan teman-teman Ayub mempergunakan teologi kemakmuran, dengan mengatakan “7 Camkanlah ini: siapa binasa dengan tidak bersalah dan di manakah orang yang jujur dipunahkan? 8  Yang telah kulihat ialah bahwa orang yang membajak kejahatan dan menabur kesusahan, ia menuainya juga.” (Ay. 4:7-8). Teman-teman Ayub melihat bahwa kesengsaraan Ayub adalah sebagai akibat dari dosa-dosanya, karena dalam pemikiran mereka, Allah akan memberikan kelimpahan materi, kesehatan yang baik, serta kehidupan keluarga yang baik, bagi orang-orang yang menjalankan perintah Allah. Namun, pemikiran ini tidak dibenarkan oleh Allah (lih. Ay 42:7). Dari kitab Ayub ini, kita sebetulnya melihat dimensi lain dari penderitaan, yang bukan sebagai hukuman atas dosa, namun sebagai penderitaan yang innocent, yang selayaknya diterima sebagai suatu misteri.[1] Paus Yohanes Paulus II dalam ensiklik Salvific Doloris, menyingkapkan penderitaan sebagai kesempatan untuk pertobatan, yang membangun kebaikan dari orang yang mengalaminya.[2] Dengan demikian, pengajaran teologi kemakmuran, yang melihat bahwa penderitaan fisik (jasmani maupun kemiskinan) sebagai sesuatu yang salah, seolah menutup adanya rahmat Allah yang dapat bekerja secara istimewa kepada orang-orang yang sedang mengalami penderitaan fisik.

Walaupun Kristus mengatakan “Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.” (Mt 6:33), yang sering menjadi ayat andalan dari teologi kemakmuran, namun di ayat-ayat yang lain, Kristus juga memperingatkan para murid untuk berhati-hati terhadap bujukan mamon. Dikatakan “Tak seorangpun dapat mengabdi kepada dua tuan. Karena jika demikian, ia akan membenci yang seorang dan mengasihi yang lain, atau ia akan setia kepada yang seorang dan tidak mengindahkan yang lain. Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan kepada Mamon.” (Mt 6:24). Bahkan ditegaskan sekali lagi “Sebab lebih mudah seekor unta masuk melalui lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah.” (Lk 18:25). Dengan demikian, penekanan bahwa Tuhan pasti akan memberikan berkat-berkat material sebagai tanda kasih-Nya kepada umat manusia, tidaklah menyampaikan kebenaran penuh akan pesan Kristus. Hal ini  bahkan dapat menyesatkan, terutama jika Kristus kemudian seolah digambarkan sebagai tokoh semacam ’sinterklas’ yang membagi- bagi hadiah.

 

2. Teologi kemakmuran bertentangan dengan kehidupan jemaat perdana.

Kalau kita menganalisa sejarah kekristenan, maka kita akan dapat melihat bahwa pada masa awal kekristenan, bukan kekayaan materi dan kesehatan yang baik, yang mereka dapatkan, namun justru dikejar-kejar oleh penguasa. Kita dapat melihat contoh mulai dari Yesus yang akhirnya meninggal di kayu salib, para rasul yang juga menderita dan mati dalam penganiayaan, para jemaat perdana yang juga menderita dan banyak yang meninggal dalam mempertahankan iman mereka. Tubuh mereka bukannya mendapat kesehatan yang baik, namun sering berakhir pada perut singa-singa yang buas. Mereka inilah yang dengan setia memegang dan menjalankan pengajaran Kristus sampai pada titik mengorbankan diri mereka. Mereka mencintai kebenaran yang diwartakan oleh Kristus lebih daripada harta kekayaan mereka, melebihi tubuh mereka dan melebihi nyawa mereka. Bahkan dikatakan bahwa Gereja dibangun di atas darah para martir.

 

3. Teologi kemakmuran bertentangan dengan kehidupan para santa-santo.

Kalau kita mempelajari kehidupan para santa-santo, maka kita melihat bahwa mereka adalah orang-orang yang dipakai oleh Tuhan dengan begitu luar biasa. Mereka senantiasa bekerjasama dengan rahmat Tuhan, sehingga menghasilkan buah-buah yang limpah, dalam membawa banyak orang kepada Tuhan, melalui doa- doa dan  karya kerasulan mereka. Namun, apakah mereka mempunyai kesehatan yang baik serta kekayaan yang berlimpah? Mayoritas dari kehidupan para santa-santo diwarnai dengan begitu banyak penderitaan. Namun demikian mereka tetap memiliki keberanian untuk mengasihi Kristus dalam kondisi tersulit apapun. Kita melihat Santo Fransiskus dari Asisi, yang meninggalkan kekayaannya demi untuk mengikuti Kristus secara lebih total. Dia menjadi santo yang besar dalam sejarah Gereja, bukan karena kekayaannya, namun karena keberaniannya dalam mengikuti Kristus, termasuk dalam hal kemiskinan, kemurnian dan ketaatan. Lihatlah kehidupan Santo Thomas Moore dari Inggris, yang memilih kehilangan keluarga, kekayaan dan jiwanya untuk tetap setia pada Kristus dengan setia terhadap pengajaran Gereja Katolik.

 

4. Teologi kemakmuran bertentangan dengan akal sehat.

Kalau kasih Kristus kepada umat-Nya diukur dari seberapa banyak umat-Nya menerima berkat finansial, maka sungguh sangat disayangkan, dan bahkan tidak sesuai dengan akal sehat. Bayangkan nasib dari begitu banyak penduduk miskin di dunia. Menurut data tahun 2001, ada 1,1 milyar orang masuk dalam garis kemiskinan yang ekstrim dan 2,7 milyar masuk dalam garis kemiskinan, yang hidup kurang dari US$ 2 (Rp 18,000) per hari. Ini berarti ada sekitar 40% dari populasi dunia berada di bawah garis kemiskinan. Bahkan dikatakan bahwa 6 juta anak-anak meninggal setiap tahun atau sekitar 17,000 meninggal setiap hari. Kalau kekayaan material adalah identik dengan kasih Tuhan, maka bagaimana mungkin, kita dapat mengatakan bahwa Tuhan tidak mengasihi orang-orang miskin dan anak-anak yang meninggal setiap hari karena kemiskinan? Bagaimana mungkin bahwa Tuhan pilih kasih dan memberikan hukuman kepada mereka yang hidup dalam kemiskinan, dan sebagian bukanlah akibat kesalahan mereka sendiri…

 

5. Teologi kemakmuran menghilangkan dimensi eskatologi.

Dengan memberikan penekanan pada kemakmuran material di dunia ini, maka teologi kemakmuran secara tidak langsung mengaburkan dimensi eskatologi – yaitu yang berhubungan dengan akhir zaman. Penekanan yang terlalu banyak akan kebahagiaan material dari teologi kemakmuran membuat seseorang berfokus pada apa yang terjadi di dunia ini dan mengaburkan apa yang menjadi tujuan akhir dari seorang Kristen, yaitu berkumpul bersama dengan Allah untuk selamanya di dalam Kerajaan Sorga.
Kita tahu bahwa seorang Kristen hidup di dunia ini, namun bukan dari dunia ini. Seorang Kristen harus mempunyai kesadaran bahwa apa yang dialami di dunia ini hanyalah bersifat sementara, karena pada saatnya nanti ketika kemah kita di dunia ini dibongkar, maka Allah telah menyediakan tempat kediaman abadi di Sorga (lih. 2Kor 5:1). Seorang Kristen harus tahu bahwa kebahagiaan sejati bukanlah kebahagiaan material, namun kebahagiaan spiritual, yang akan diterima dan dialami secara penuh pada saat kita masuk dalam Kerajaan Sorga.

 

III. Arti yang sesungguhnya dari “hidup berkelimpahan“.

Kalau teologi kemakmuran menekankan kemakmuran material, maka sebenarnya tidak ada yang salah dengan kata “kemakmuran“, namun yang menjadi masalah adalah penekanan kemakmuran pada hal-hal yang bersifat material. Berjuang untuk memperbaiki taraf hidup, tentu merupakan sesuatu yang baik. Namun tentang hasilnya, apakah kita menjadi kelimpahan atau tidak secara duniawi, bukanlah yang menjadi fokus utama dalam kehidupan umat beriman. Sebab bukan itu yang menjadi janji Tuhan yang terutama. Kalau Tuhan memberi rejeki duniawi berkelimpahan, puji Tuhan. Kalau tidak, juga tetap puji Tuhan! Tuhan mengetahui yang terbaik bagi kita. Tuhan memang tidak melarang, bahkan mengajarkan kita untuk memohon rejeki/ makanan secukupnya setiap hari, dan ini kita ucapkan dalam Doa Bapa Kami. Janji inilah yang ditepati-Nya pada orang-orang yang percaya kepada-Nya. Namun Tuhan tidak menjanjikan kelimpahan materi kepada setiap orang. Memang Yesus mengatakan “Aku datang, supaya mereka mempunyai hidup, dan mempunyainya dalam segala kelimpahan.” (Yoh 10:10). Rasul Paulus juga menekankan hidup yang berkelimpahan, namun bukan berkelimpahan dari sisi material, namun berkelimpahan dalam kasih karunia (lih. Rm 5:20; Ef 2:7) dan oleh kekuatan Roh Kudus, kita dapat hidup berlimpah-limpah dalam pengharapan (lih. Rm 15:13), serta kelimpahan akan iman, kebajikan, penguasaan diri, ketekunan, kesalehan, kasih (lih. 2Pet 1:6-8).

Dengan demikian, kita melihat bahwa kasih karunia Allah dicurahkan secara melimpah kepada umat yang terus bekerjasama dengan rahmat Allah. Namun, Yesus sendiri tidak pernah menjanjikan kelimpahan material, walaupun Dia juga akan memberikan rejeki kepada orang-orang yang mencari Kerajaan Allah dan bertanggung jawab terhadap panggilan hidupnya. Dia mengatakan kepada para murid yang telah meninggalkan segala sesuatu untuk mengikuti Yesus “Dan setiap orang yang karena nama-Ku meninggalkan rumahnya, saudaranya laki-laki atau saudaranya perempuan, bapa atau ibunya, anak-anak atau ladangnya, akan menerima kembali seratus kali lipat dan akan memperoleh hidup yang kekal.” (Mt 19:29). Apakah “seratus kali lipat” adalah merupakan janji untuk mendapatkan sesuatu yang bersifat material (harta, kedudukan, kesehatan, dll) ataukah sesuatu yang bersifat spiritual? Untuk melihat ini, maka kita dapat melihat apa yang terjadi pada para rasul. Apakah para rasul mendapatkan kekayaan? Tidak sama sekali. Bahkan, semua rasul mendapatkan penderitaan dan kematian karena mengikuti dan mengajarkan kebenaran Kristus. Namun, di tengah-tengah penderitaan mereka, mereka tetap menerima rahmat yang berkelimpahan, yaitu rahmat spiritual – kegembiraan dalam menghadapi penderitaan dan rahmat pengharapan yang tak pernah surut, karena percaya akan janji Kristus.
Dengan demikian, makna dari hidup berkelimpahan sebagai rahmat yang mengalir sebagai orang yang percaya dan senantiasa bekerjasama dengan rahmat Allah adalah senantiasa bermakna spiritual, entah orang tersebut kaya maupun miskin. Atau kita harus menyetujui bahwa rahmat spiritual adalah lebih penting daripada rahmat material, karena spiritual adalah lebih utama dan kekal daripada material yang bersifat hanya sementara. Dengan demikian, hidup berkelimpahan terbuka bagi siapa saja, baik bagi yang kaya maupun yang miskin, yang berarti Tuhan memberikan kesempatan yang sama bagi semua orang. Bahkan orang-orang yang miskin mempunyai kesempatan yang lebih besar untuk mendapatkan hidup yang berkelimpahan, karena mereka adalah orang-orang yang senantiasa mengandalkan belas kasih Tuhan. Dikatakan “Berbahagialah orang yang miskin di hadapan Allah, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga.” (Mt 5:3) Dengan memberikan penekanan bahwa keutamaan hidup berkelimpahan adalah sesuatu yang bersifat spiritual, maka umat Allah akan senantiasa berfokus pada sesuatu yang spiritual dan mengarahkan pandangan pada tujuan akhir, yaitu persatuan abadi dengan Allah di dalam Kerajaan Sorga tanpa juga melupakan kebaikan badan yang harus dipenuhi selama kita berada di dunia ini.

Kesimpulan:

Dari pemaparan di atas, maka terlihat bahwa teologi kemakmuran adalah teologi yang berfokus pada sesuatu yang bersifat material dan sementara, yang bertentangan dengan pesan Kristus sendiri – yang senantiasa mengutamakan rahmat spiritual dan tujuan akhir dari manusia, yaitu persekutuan abadi dengan Allah di dalam Kerajaan Sorga. Dengan demikian, teologi kemakmuran terlalu menyederhanakan – mungkin lebih tepatnya membelokkan – pesan Injil. Teologi kemakmuran menjadi sangat berbahaya di tengah-tengah kehidupan yang didominasi oleh materialisme, karena seolah-olah mereka mendapatkan pembenaran dari orientasi mereka ke hal-hal yang bersifat material.
Para Bapa Gereja dan jemaat Kristen awal, tidak pernah mengajarkan tentang penekanan terhadap kemakmuran jasmani. Sebaliknya, yang diajarkan mereka adalah untuk menunjukkan kasih kita kepada Tuhan sampai ke titik darah penghabisan: menyebarkan Injil meski di dalam keadaan kekurangan dan penganiayaan, dan bahkan berani menyerahkan nyawa demi mempertahankan iman.
Sesuatu yang perlu direnungkan adalah buah- buah dari pengajaran Teologi sukses itu. Apakah umat jadi mau prihatin dan lebih berbelas kasih kepada sesama, atau malah cenderung menjadi sombong, dan menganggap bahwa orang miskin itu ‘layak’ miskin karena dosa mereka, sehingga mereka tidak diberkati? Bukankah ini namanya menghakimi? Hubungannya dengan Tuhan bisa seperti hubungan ‘dagang’, seolah mau memberi sekian persen penghasilan dengan harapan menerima berlipat ganda dari Tuhan, semacam investasi saja. Belum lagi kalau Teologi ini membuat umat menjadi terikat dengan kenikmatan materi, dan ini sudah pasti tidak sesuai dengan ajaran Kitab Suci, sebab malah dikatakan bahwa cinta uang adalah akar dari segala kejahatan (1 Tim 6:10); atau bahkan Tuhan Yesus mengajarkan agar menjadi sempurna seseorang dipanggil untuk memberikan semua harta miliknya kepada orang miskin dan kemudian mengikuti Dia (Mat 19:21).
Selayaknya kita mengingat bahwa Tuhan Yesus sendiri memilih untuk lahir sebagai orang miskin, untuk mengajarkan kepada kita untuk hidup ‘miskin di hadapan Allah’ (Mat 5:3). Semoga kita sebagai murid- murid Kristus dapat diberi kebijaksanaan untuk menilai mana ajaran yang berasal dari Tuhan, dan mana yang bukan. Dan agar jangan sampai kita memilih- milih ajaran, yang mudah dan enak didengar kita terima, tetapi yang sulit kita tolak. Kita harus berdoa agar kita dimampukan oleh Tuhan untuk melaksanakan “segala sesuatu yang diperintahkan oleh-Nya” (lih, Mat 28:20) dan bukan untuk memilih- milih ajaran sesuai dengan kehendak sendiri.


(Sumber :http://katolisitas.org/ )

Rabu, 16 Maret 2011

PERANG BESAR SEDANG BERLANGSUNG


(Beberapa pesan penting Bunda Maria kepada Pater Don Stefano Gobbi)

Perang Penentuan 
"Sekarang waktunya untuk berperang. ini perangku. Perang Besar!"
Musuh bebuyutanku, si Setan, telah berani menyerang Allah Tri Tunggal Maha Kudus, menggelapkan karya-Nya yang Agung, karya cinta kasih dan kemuliaan.

Si Setan telah menggelapkan Karya Bapa, dengan membujuk makhluk-makhluk yang lain untuk memberontak melawan Allah, dengan menyebarkan ateisme sampai tingkat yang tidak pernah dikenal bangsa manusia sebelumnya.

Untuk membuat Karya Penebusan Putra sia-sia, si Setan telah berdaya upaya untuk mengaburkan GerejaNya dengan kesesatan yang telah merasuk ke dalamnya, dan dengan ketidaksetiaan yang telah menyebar seperti kanker yang sangat ganas.
Usaha ini sudah sampai pada tingkat menentang Sri Paus, yang telah didudukkan oleh Yesus dalam Gereja sebagai Pusat Kesatuan dan Penjaga Kebenaran.

Si Setan telah menggelapkan Karya Roh Kudus, telah berhasil memadamkan terang kehidupan ilahi dalam banyak jiwa, karena dosa. Dosa dengan mudah dilakukan dan bahkan dibenarkan oleh banyak orang; dan oleh beberapa orang dosa bahkan tidak lagi diakui.

Allah Tri Tunggal Mahakudus telah mempercayakan kepada-Ku tugas untuk memimpin bala tentara-Nya dalam perang besar, dahsyat melawan Setan yang sejak semula musuh Allah yang sangat licik dan zalim.


Allah telah mempercayakan kepada-Ku pelaksanaan  rencana-Nya, kemenangan dan kejayaan besar, kepada-Ku hamba-Nya yang hina dina,sebab roh kesombongan dan pemberontakan masih dapat dikalahkan oleh kerendahan hati dan ketaatan Ibu surgawimu. 


Terang kebenaran, kesetiaan, dan kesatuan akan bersinar lagi sepenuhnya dalam Gereja. Puteraku Yesus akan menyatakan diri-Nya sepenuhnya sehingga Gereja menjadi Terang semua bangsa di dunia.


Jangan takut atau gelisah oleh karena kegelapan yang telah menyebar kemana-mana, sebab ini bagian dari rencana Musuhku; sebaliknya ini pun bagian dari rencana kemenangan dan kejayaanku sendiri, yakni rencana mengusir kegelapan supaya Terang bersinar kembali kemana-mana.



Pasukan Prajurit Maria Yang Setia


Pesan Bunda Maria kepada para Imam:
Aku menghendaki tiap Imam dalam Pasukanku dan tiap Imam yang sudah mempersembahkan diri kepadaku berdoa, menderita,dan berkarya untuk membawa aku kembali ke tengah-tengah umat beriman.


Musuh bebuyutan takut akan hal ini. Maka is berusaha sekuat tenaga untuk menjauhkan aku dari hati umat beriman, untuk membuat aku semakin suran dalam Gereja. Ia sekarang sedang melancarkan peperangannya yang terbesar melawan aku, peperangan menentukan, di mana salah satu akan dikalahkan untuk selama-lamanya.


Para Imam harus mulai bertindak sekarang, dengan bantuan mereka, aku berkehendak kembali ke tengah-tengah umat beriman, sebab dengan umat beriman ini, yang berkumpul di sekeliling Imamku, aku hendak membentuk barisan prajuritKu yang tak terkalahkan.




Pesan Bunda Maria kepada umat beriman:
  • Agar mereka mempersembahkan diri secara istimewa kepada Hatiku yang Tak Bernoda;
  • Agar mereka setia kepada Bapa Suci (Sri Paus) dan kepada Gereja yang bersatu dengannya;
  • Agar mereka mematuhi Perintah-Perintah Allah dan melaksanakan segala sesuatu yang telah diajarkan oleh Anakku Yesus;
Persenjataan Prajurit Maria
  • Berdoa Rosario setulus hati; Dengan doa ini umat beriman mempersempahkan kepada Bunda Maria daya kuasa yang kuat dalam menjadi pengantara keselamatan banyak orang yang tersesat.
  • Merayakan Ekaristi; Jadilah penyembah Yesus dalam Ekaristi dan pelayanNya yang bersemangat, supaya melalui umat beriman Ia dapat menghadirkan, mengurbankan, dan memberikan diriNya kepaa jiwa-jiwa.
  • Menepati Amanat Injil; Sekarang waktunya Injil keselamatan harus diwartakan kepada semua orang dan bangsa di dunia. Daya kekuatan pewartaan Injil terletak dalam kesetiaannya dan keontetikannya.
  • Berpuasa, Berlaku Tapa, Bermatiraga; Bermatiragalah dan berpuasalah untuk penebusan doa. Berpuasa dari kejahatan dan dosa. berpuasa dari rokok, minuman keras, film-film, dan televisi. Jangan menonton tayangan-tayangan televisi yang merusak kesucian batin kalian dan membuyarkan daya jiwa kalian dengan menaburkan benih-benih kejahatan di hati kalian.  
  • Mengaku dosa setiap bulan.




Bertobatlah dan sesalilah dosa-dosa kalian!
Bertobatlah dan kembalilah kepada Allah penyelamat kalian!
Bertobatlah dan berjalanlah di jalan kebaikan, cinta kasih, dan kesucian!




(di cuplik dari buku Di Bawah Panji-Panji Maria karangan Aloys Widyamartaya, Lic.Phil, dan Bert. T. Lembang S.S.)



 






Senin, 14 Maret 2011

RAHASIA MENAKJUBKAN DARI JIWA-JIWA DI API PENYUCIAN


Suatu hari saat diriku sedang berkunjung ke rumah seorang teman, terlihat olehku sebuah buku kecil warna biru dengan layout yang cukup mengundang penasaran diriku. Lalu kuambil buku itu dan kubaca judulnya " RAHASIA MENAKJUBKAN DARI JIWA-JIWA DI API PENYUCIAN". Setelah halaman demi halaman kubaca..hatiku begitu berdebar-debar dan aku merasa bahwa tidak ada waktu lagi untuk menunda-nunda pertobatan kita. Kuberharap banyak orang terutama yang seiman, mengetahu akan adanya Api Penyucian itu. Berikut ini adalah sebagian cuplikan dari buku tersebut, semoga dapat menggugah hati para pembaca untuk mulai merenungi hidupnya dan berjuang lebih baik lagi, semoga kita semua. Amin Segalanya bagi Tuhan.

Siapakah Maria Simma itu?
Dia adalah seorang wanita sederhana yang sejak masa kecilnya telah berdoa banyak bagi jiwa-jiwa di Api Penyucian. Ketika dia berusia 25 tahun, dia dianugerahi sebuah karisma yang istimewa di dalam Gereja yang sangat jarang dijumpai, yaitu karisma untuk dikunjungi oleh jiwa-jiwa di Api Penyucian. Dia adalah seorang Katolik yang tekun dan sangat rendah hati. Diapin sangat sederhana juga hidupnya. Dia sangat didukung oleh imam-imam dan uskupnya.

Awal Mula
Maria Simma dikunjungi oleh suatu jiwa dari Api Penyucian untuk pertama kalinya pada tahun 1940 sekitar pukul 3 atau 4 pagi di kamar tidurnya. Waktu itu dia menyangka ada orang yang masuk ke dalam kamarnya.orang itu berjalan maju mundur dengan rasa tidak sabar di sekeliling ruangan.  Dia menyuruh orang itu pergi namun tidak ada sahutan, dan ketika Maria memegang orang itu, yang terasa hanya udara kosong..

Malam berikutnya pria itu kembali lagi, orang (jiwa)yang sama. Lalu berdasarkan saran dari penasehat rohaninya, Maria Simma menanyakan apa yang diinginkan oleh jiwa itu darinya. Jiwa tersebut ternyata menginginkan agar dilakukan upacara Misa Kudus sebanyak 3 kali agar jiwa tersebut dilepaskan (dari Api Penyucian). Setelah itu Maria Simma mendapat kunjungan lebih banyak jiwa lagi dari Api Penyucian.

Sebuah Luka Kasih.
Apakah yang diminta jiwa-jiwa tersebut dari Maria Simma?
Sebagian besar mereka meminta lebih banyak Misa Kudus dilaksanakan dan orang-orang itu akan hadir di dalam Misa Kudus itu. Mereka juga meminta doa-doa Rosario serta Jalan Salib.

Jadi apakah Api Penyucian itu? Api Penyucian adalah sebuah tempat kerinduan, kerinduan setengah mati kepada Allah, kerinduan akan Allah yang kita kenal, karena kita telah melihat Dia namun belum bisa menyatu denganNya.Suatu penundaan yang ditimbulkan oleh ketidakmurnian jiwa, sebuah penundaan dari pelukan Allah.

Tidak ada jiwa di Api Penyucian yang ingin kembali ke dunia ini. Karena mereka memiliki pengetahuan yang jauh lebih tinggi dari kita. Mereka hanya tidak bisa memutuskan kembali ke dalam kegelapan dunia. Kerinduan yang begitu besar terhadap Allah, menyebabkan jiwa-jiwa tersebut dengan keinginannya sendiri pergi ke Api Penyucian untuk membersihkan diri/memurnikan dirinya agar benar-benar layak menghadap Tuhan.

Kita dapat melihat perbedaan penderitaan di Api Penyucian dan di bumi. Dalam Api Penyucian, meskipun rasa sakit yang dialami suatu jiwa amat mengerikan, masih ada kepastian untuk hidup selamanya bersama Allah, Ia adalah sebuah kepastian yang tak tergoyahkan. Kebahagiaannya lebih besar daripada rasa sakitnya. Tak ada di dunia ini yang bisa membuat mereka ingin kembali tinggal di sini, di mana orang tak pernah merasakan kepastian dalam segala hal.

Pada saat kematian orang bisa melihat Allah secara samar-samar, namun semuanya sama, dalam suatu tingkatan kecerahan tertentu dimana hal ini sudah cukup untuk menimbulkan kerinduan yang besar dalam dirinya.

Kemurahan Hati Mengatasi Segala Dosa 
Bunda Maria sering datang ke Api Penyucian untuk menghibur dan menyemangati jiwa-jiwa tersebut. Pada hari Natal, hari Para Kudus, Jumat Agung, Pesta kenaikan Bunda Maria ke Surga dan Kenaikan Yesus, Bunda Maria melepaskan jiwa-jiwa itu.

Banyak orang atau jiwa yang masuk ke Api Penyucian karena melakukan dosa-dosa terutama yang melawan kemurahan hati, melawan kasih kepada tetangga, hati yang keras, kekejaman, memfitnah dan mengumpat, dan diantara semua itu tindakan ternoda yang paling jelek yang membutuhkan pemurnian yang panjang adalah perbuatan memfitnah dan berkata hal-hal yang jelek.

Suatu hari Maria Simma  dimintai tolong untuk mencari tahun apakah seorang wanita dan seorang pri tertentu berada di Api Penyucian, dan sangat mengejutkan ternyata wanita ini telah berada di Surga, sedangkan si pria itu berada di Api Penyucian. Padahal kenyataannya wanita ini telah mati ketika ia melakukan tindakan aborsi sementara si pria sering pergi ke gereja serta menjalani kehidupan yang baik dan berdevosi.

Lalu Maria Simma mencari informasi lebih jauh lagi dan mengira bahwa yang dilihatnya itu salah, tetapi ternyata tidak, dia memang benar. Kedua orang itu mati pada saat yang sama, namun wanita itu mengalami pertobatan yang sungguh-sungguh dan dia sangat rendah hati. Sementara si pria sering mengkritik orang lain. Dia selalu mengeluh dan berbicara hal-hal jelek tentang orang lain. Inilah sebabnya Api Penyucian bagi pria itu begitu lama. Maria Simman Menyimpulkan " Kita tidak boleh menghakimi penampilan seseorang".

Dosa lain yang melawan kemurahan hati adalah penolakan-penolakan kita terhadap beberapa orang tertentu yang tidak kita sukai, penolakan kita untuk berdamai, penolakan kita untuk mengampuni serta segala sikap kebencian di dalam diri kita.

Maria Simma juga mengisahkan tentang seorang wanita yang dia kenal baik. Wanita ini meninggal dan masuk Api Penyucian. Di tempat yang paling mengerikan dari Api Penyucian, dengan penderitaan yang paling mengerikan pula di situ. Ketika dia datang kepada Maria Simma, dia menjelaskan mengapa (dia ada di tempat itu) : Dia memiliki seorang teman sesama wanita, dan di antara keduanya terjadi permusuhan yang besar, yang sebenarnya dahului oleh dia sendiri. Dia mempertahankan permusuhan itu selama bertahun-tahun, meskipun sahabatnya telah berkali-kali minta berdamai dengannya, minta rekonsiliasi. Namun setiap kali dia menolaknya. Ketika dia menderita sakit yang berat, dia tetap saja menutup pintu hatinya, menolak untuk berdamai yang ditawarkan oleh sahabatnya itu, hingga saat kematiannya tiba.

Siapakah yang berpeluang besar memasuki Surga?
Mereka yang memiliki hati yang baik kepada setiap orang. Kasih mengatasi banyak dosa. Ada sarana yang dapat digunakan di dunia ini untuk menghindari Api Penyucian dan bisa langsung masuk Surga, yaitu kita harus berbuat banyak bagi jiwa-jiwa di Api Penyucian, karena mereka nanti akan menolong kita. Kita harus rendah hati, karena ini adalah senjata kuat untuk melawan kejahatan, melawan setan. Kerendahan hati mengusir pergi setan.

Sebuah kesaksian menarik diungkapkan oleh Pastor Berlioux tentang pertolongan yang ditawarkan oleh  jiwa-jiwa ini kepada mereka yang telah menolong jiwa-jiwa tersebut dengan doa-doa dan kurban. Dia bercerita tentang seseorang yang  secara khusus berbakti bagi jiwa-jiwa malang di Api Penyucian dan dia mempersembahkan hidupnya untuk menolong mereka.
" Pada saat kematiannya, dia diserang dengan ganas sekali oleh setan yang melihat dia akan lolos dari cengkeramannya. Nampaknya bahwa penghuni lembah bersatu untuk melawan dia, mengerumuni dia dengan serangan-serangan yang mematikan.
Wanita yang sedang sekarat itu berjuang dengan penuh sengsara untuk beberapa saat, ketika tiba-tiba dia melihat ada kerumunan orang-orang tak dikenal memasuki apartemennya dimana orang-orang tadi dalam keadaan keindahan berkilau-kilauan, yang membuat setan berlarian menjauh dan orang-orang ini mendekati tempat tidurnya, berbicara kepadanya untuk memberinya penghiburan dan dorongan semangat yang sangat menyenangkan. Dengan nafasnya yang terakhir dan dengan sukacita yang besar dia berteriak: " Siapakah engkau? Siapakah engkau yang telah berbuat baik kepadaku?"
Tamu-tamu yang bijaksana itu menjawab:"Kami adalah para penghuni Surga dimana pertolonganmu telah membawa kami kepada Kesucian, dan kami pada gilirannya datang dan berterima kasih untuk menolongmu melewati batas keabadian dan menyelamatkanmu dari tempat yang menyedihkan ini, untuk membawamu kepada kebahagiaan dari Kota Suci."
Dengan kalimat ini nampak sebuah senyuman menyungging di wajah wanita yang sekarat itu, matanya tertutup dan dia tertidur di dalam damai Allah.

Segalanya bagi Tuhan.

(Dicuplik dari buku Rahasia menakjubkan dari Jiwa-Jiwa di Api Penyucian karangan Suster Emmanuel dari Medjugorje)

Selasa, 08 Maret 2011

EKSORSISME, PENGALAMAN TAK TERLUPAKAN




(Pengalaman Romo Yohanes Dwi Harsanto Pr.)

Pengalaman tak terlupakan

Saudara-Saudari terkasih, dan para imam yang terhormat. Rasa hati saya masih menggelegak, bergetar, tremendum-fascinoscum oleh pengalaman pertama saya melakukan eksorsisme. Pertama-tema saya mengucapkan terima kasih kepada Bruder Yohanes FC yang telah pernah memposting teks resmi mengenai doa exorcism dari Vatikan ke milist komunikasi KAS. Saya sempat membacanya sambil lalu waktu itu, namun puji Tuhan, saya dapat ingat akan apa yang tertulis di postingan bruder ketika harus menghadapinya sendiri. Melalui pengalaman saya melakukan eksorsisme, sayapun semakin bersyukur atas rahmat Sakramen Imamat kepada Gereja, yang ternyata memang menjadi sasaran tembak utama setan namun sekaligus juga alasan ketakutan setan.

Panggilan menjelang tengah malam

Kisahnya demikian: Pada hari Sabtu, tanggal 27 November 2010,  saya mendampingi rekoleksi OMK (Orang Muda Katolik) Stasi Tambun paroki Bekasi di Cipanas. Dewan Stasi dan Paroki turut mendampingi. Acara berlangsung dengan baik dan inspiratif sampai malam hari. Setelah acara api unggun, semua peserta dan penyelenggara bersiap untuk tidur. Sayapun masuk ke kamar saya. Baru saja saya jatuh tertidur, pintu kamar saya diketuk. Saudari Marta dan Anton serta beberapa orang yang lain memberitahu saya, bahwa di Cibulan di daerah bawah Cisarua, ada sekelompok Mahasiswa KAJ dekenat Timur yang sedang rekoleksi, dan mereka membutuhkan bantuan imam untuk menghadapi empat orang mahasiswi yang sedang kesurupan. Satu orang di antara mereka bahkan telah menghilang dan tidak ada di villa. Romo pendamping sudah pulang dan tidak akan kembali lagi ke sana.
Saya terhenyak. Pikiran saya langsung bekerja: jarak antara Cipanas hingga Cibulan adalah sekitar 15 Km. Cukup jauh. Menjelang pukul sebelas malam begini pula…. Namun hati saya tergerak untuk menolong. Akhirnya saya memutuskan untuk berangkat ke sana disertai oleh Martha dan Anton. Sambil mengemudikan mobil, saya mengingat kembali postingan bruder Yohanes dalam milist, apakah ciri-ciri orang kerasukan setan dan perbedaannya dengan orang yang mengalami stress berat/depresi. Lalu saya berpikir, ah, jangan-jangan mereka hanya depresi saja. Biasanya perempuanlah yang suka kesurupan, dan benar juga, perempuanlah yang dikatakan kesurupan malam ini. Jujur saja, sebenarnya saya termasuk golongan orang yang skeptis dalam urusan semacam ini. Maksud saya datang hanyalah sekedar menenangkan anak-anak itu saja. Kehadiran pastoral sajalah, demikian pikir saya. Namun demikian, saya tetap mencoba mengingat- ingat kembali teks itu. Kebetulan handphone BB saya hang setelah tersiram air teh di gerbong kereta api saat saya kembali dari Jogja ke Jakarta hari Jumat dinihari kemarin. Karena itu, saya tidak dapat membuka kembali teks dari milist itu. Saat itu saya tak punya pilihan lain, selain berusaha mengingat- ingat sendiri saja, sambil berbincang-bincang dengan Anton dan Martha.

Villa tua, tempat si jahat beraksi

Sesampainya kami di villa tua itu, terlihat para “pasien” sudah terlentang dan tengkurap tidur. Mereka dipisahkan di tiga tempat. ’Pasien’ yang hilang sudah ditemukan. Menurut berita, ia kini berada di kamar atas. Dari keempat anak itu, ada satu orang yang kata mereka paling kuat. Karena villa itu tidak dikelola Gereja dan bukan tempat khusus retret, maka reaksi spontan orang sekitar villa adalah memanggil orang yang dianggap “pintar” di daerah tersebut. “Orang pintar” itu sudah dipanggil sejak pukul tujuh malam tadi dan gagal, lalu pulang. Kata “orang pintar” tersebut, jenis ini bukan yang dia ketahui. Mereka memanggil pula pemuka agama lain yang dekat dengan daerah tersebut. Namun kata mereka, orang tersebut juga menyatakan tak sanggup pula, lalu pulang. Terlihat para mahasiswa masih menggenggam rosario dan berdoa bersama. Ada salib besi tergeletak di sofa. Pasien terparah itu adalah seorang perempuan berperawakan kecil saja. Ia tergolek tengkurap di sofa, ditunggui oleh teman-temannya. ”Ia sudah tidur”, demikian kata mereka. Karena kondisi sudah tenang, saya spontan memutuskan: ”Ya sudah saya kembali saja, kan anaknya sudah tidur… ” Tetapi beberapa mahasiswa meminta saya melihat dulu kondisi gadis yang terparah itu. Kata mereka, tadi dia kuat sekali. Delapan orang mahasiswa lelaki yang kuat pun dia hempaskan. Rosario yang mereka kalungkan di lehernya ia putuskan, dan ia lemparkan ke halaman. Anehnya, rosario itu kemudian mereka temukan berada di WC villa. Salib besi itu juga telah ia ludahi. Kata mereka, suaranya pun berubah seperti bukan suara gadis itu. Hhmm… Masih dengan agak skeptis, saya mendekatinya.

Kuncinya: jangan berkompromi dengan setan

Terlihat badan gadis itu tengkurap, mata terpejam separuh. Dari situ terlihat manik matanya…. melihat ke arah mata saya… Aneh… Saya agak tersinggung. Lha kok dia melirik ke saya terus. Kepalan tangannya menggenggam erat. Saya duduk di sofa yang sama, dekat punggungnya. Ia mengais punggung bawah sambil keluar bunyi desis dari mulutnya, sampai bajunya terlihat sobek sedikit. Desisnya berbunyi ”panasss” …..Lalu, saya nekad… Saya pegang tangannya. Ia memberontak. Saya buka genggaman tangannya, dia melawan dengan sebaliknya. Posisinya masih menelungkup. Saya ingat postingan teks dari bruder Yohanes. Ciri kerasukan setan yang membedakannya dari depresi antara lain adalah, jika disebut nama Malaikat Agung Santo Mikael, atau nama Para Kudus, juga Bunda Maria dan Tuhan Yesus Kristus, maka ia tentu akan bereaksi dengan keras. Agak skeptis, namun tetap dengan memegang erat jari-jari kaku yang mencekam dari anak itu, saya katakan dengan suara wajar namun jelas terdengar, ”Keluarlah dari badan anak ini! Dalam nama Yesus Kristus Tuhanmu, serta Malaikat Agung Santo Mikael yang kepadanya kamu membangkang, keluarlah”.
Namun reaksi anak itu begitu mengejutkan kami semua, termasuk saya sendiri. Dengan gerakan cepat dan tak terpahami dari sudut mekanika badan manusia, ia berkelit langsung menatap wajahku, face to face, eyes to eyes….Ia mendesis menatap lurus ke mata saya, matanya penuh kebencian… Lalu dia berkata: ”Jangan sebut nama itu! Itu musuh kami!”. Dia bertanya : ”Apakah kamu takut, Bapa?” Saya menjawab, ”Kamulah yang takut!” Kemudian, dengan tatapannya yang tajam dia bertanya, ”Mengapa Bapa mengusir saya? Saya juga anak Tuhan. Kalau tidak, tentu saya tidak ada!” Segera kujawab, ”Kamu anak Tuhan yang tidak taat, sombong. Mengapa kamu memasuki anak ini?”  Namun setan itu menjawab enteng saja, ”Tempat ini nyaman. Saya mau pergi asalkan anak ini kubawa. Saya telah menambah penyakit pada dirinya, meremas alat cernanya, dan membunuhnya. Itu salah Bapa kalau Bapa memaksakan kehendak”. Saya tidak mau diajak tawar menawar dengan setan. Maka saya menjawab: ”Tidak ada kompromi. Kamu tidak bisa membunuh anak ini dan tidak akan mampu membawa nyawanya”. Setan inipun menantang saya dengan mengatakan bahwa ia tidak takut pada imamNya, tidak takut pada Sakramen dan tidak takut pada Yesus, karena dia juga mengaku sebagai anakNya.

Pergumulan dari tengah malam sampai dini hari

Maka sejak pukul 23.45 hingga memasuki hari Minggu dini hari, saya dan para mahasiswa Katolik di sana bergumul untuk mengusir setan dari anak itu. Ia yang kesurupan itupun berubah dari waktu ke waktu. Kadang-kadang suaranya berubah menjadi lembut bak wanita cantik, namun kemudian menjadi ganas. Kadang ia tertawa ngikik, kadang menantang, kadang merunduk sok kalah. Kadangkala ia merajuk minta dikasihani. Anak itu muntah-muntah berkali-kali. Kadang setan melepaskan anak itu, lalu masuk lagi. Ketika anak itu dilepas, si anak mengeluh, ”Romo, saya tak kuat, badan saya dan usus serta lambung sakit semua. Saya mau mati saja, dan takut”. Kami menguatkan agar ia berani melawan. Ternyata si anak ini juga diberitahu oleh setan bahwa Romo akan dibunuhnya jika anak itu tidak taat padanya. Maka si anak merasa lemah, karena tak mau Romo diapa-apakan oleh setan.
Namun, yang paling mengejutkan ialah, walaupun setan itu dapat keluar meninggalkan anak itu tetapi selang beberapa menit, namun kemudian setan kembali memasuki anak itu dengan jumlah yang makin banyak. ”Kami ini Legion”, katanya jelas sekali. Ia fasih berbahasa Inggris dan Jawa. Hal ini terjadi ketika saya mengajak dia berdialog dalam bahasa Inggris dan Jawa, sekedar mengetes apakah itu benar-benar setan ataukah hanya ’acting’ anak itu. Saya tetap mengingat teks postingan bruder di milist itu, dan makin yakin akan kebenaran isinya. Saya katakan padanya, ”Kekuatanmu hanya seperempat. Masih ada Malaikat Agung Santo Mikael, serta Gabriel dan Rafael.” Mendengar ini, ia mundur dan melepaskan anak itu. Tiba-tiba ia masuk lagi dan berkata, ”You are stupid, Father”, lalu menghantam saya. Suatu saat ia terjatuh tepat di salib, dan kontan ia menjerit kepanasan. Maka para mahasiswa menempelkan salib-salib mereka. Ia berteriak kepanasan dan tersiksa. Begitulah, si setan itu pergi lagi. Namun dengan cepat ia kembali lagi, dengan membawa lebih banyak lagi setan bersamanya. Ia mau menguras kekuatan saya. ”Sampai kapan Bapa bisa bertahan? Akan kukuras tenagamu, Bapa!”. Saya menjawab sambil teringat Mzm 121:2, ”Kekuatanku datang dari Allah, yang menjadikan langit dan bumi”. Kami bertempur lagi. Si setan menjerit-jerit, dan kemudian ia lari lagi… Lalu saya mendengar berita bahwa ketiga mahasiswi lain sudah dilepaskan. Semua setan kemudian berpindah merasuki mahasiswi yang satu ini.

”Aku, Lucifer”

Ketika masuk lagi yang terakhir kali ke dalam anak itu, dia memeluk saya. Dengan seolah suara si mahasiswi, dia mengendus tengkuk saya sambil berbisik, ”Aku Lucifer”. Saya merinding. Terasa bulu kuduk saya berdiri dan ketakutan mendera. ”Kamu takut, Romo?” katanya dengan lembut di telinga saya. ”Aku akan mengincarmu terus sampai kapanpun”. Tiba- tiba bangkitlah keberanian saya. Saya berteriak kepada para mahasiswa: ”Kita mendapat kehormatan, sampai Lucifer sendiri, si penghulu Setan, datang!” Para mahasiswa terbawa emosi, mereka berdoa makin keras. Ada pula yang berteriak, ”Hancurkan saja… Sikat dia,  Romo!”. Setan itu berkata, ”Paus Yohanes Paulus II memarahiku”. Kujawab, ”Tak hanya Paus Yohanes Paulus II, semua paus dan uskup, dan imam memarahimu, bahkan Tuhanmu Yesus dan Malaikat Agung Mikael atasan langsungmu! Taatlah kepadaNya!” ”Sayalah tuhan”, jawabnya sinis. Saya membanting dia, dan kami berpegangan tangan sambil saling melawan. Saya mulai berkeringat dan tenaga saya terkuras, tetapi tetap saja saya melawannya. Saya mengatakan, ”Kamulah yang ketakutan, melihat kami semua dan Tuhanmu! Lepaskan badan anak ini, karena dia sudah menerima Sakramen Ekaristi! ” Lucifer menjawab: ”Aih, itu hanya roti biasa! Dan kalian imam-imam semua bodoh!” Mendengar perkataannya, saya marah sekali. ”Kamu sudah melawan kuasa imamat rajawi Tuhan Yesus Kristus! Kamu mau melawan imamatNya?” Lalu ia menjawab dengan nada meremehkan, ”Aku tak takut, Romo, pada imamatmu!”

Ke kapel Lembah Karmel kami membawanya

Ketika roh jahat yang mengaku Lucifer menantang imamat saya, saya marah. Saya minta tas saya kepada para mahasiswa. Saya melepaskan dia dulu untuk mengambil peralatan aspergil dan stola serta minyak suci, sementara dia ditahan oleh para mahasiswa yang ”menimbunnya”: dengan doa-doa Salam Maria, Bapa Kami, Aku Percaya, serta menindihnya dengan tubuh-tubuh kuat mereka. Ketika saya datang lagi, saya percikkan dia dengan air suci. Ia menjerit kepanasan, dan lari. Saat itu, saya berpikir, ini sudah dini hari, semua akan kacau jika tak diakhiri. Oleh karena itu, saya memerintahkan agar tubuh mahasiswi ini digotong dan dievakuasi. Mereka menggotongnya masuk ke mobil saya, lalu saya tancap gas dengan tujuan ke Lembah Karmel. Saya menelpon Mbak Sari dan Suster Lisa P Karm. Mbak Sari  dengan sigap telah meminta Satpam membuka gerbang dan pintu kapel.
Si mahasiswi dipegangi oleh Martha, Anton dan Asrul. Ia berteriak, ”Cepat Romo, cepat… dia mengejar…” katanya panik. Kami tetap berdoa Aku Percaya, Bapa Kami, dan Salam Maria. Tiba-tiba suara mahasiswi berubah lagi, ”Haaa. Mau dibawa ke mana anak ini, Bapa? Aku telah menambah lagi penyakitnya. Aku meremas jerohannya… Anak ini hanya sampai dini hari ini, Bapa. Bapalah yang harus tanggungjawab atas kematiannya!” Kemudian, anak itu muntah-muntah di mobil. Anton, Asrul dan Marta tetap berdoa dengan memeganginya yang berontak ke sana kemari. Saya mengatakan kepada Setan itu, ”Kamulah yang harus bertanggungjawab. Jangan memutarbalik fakta, dasar setan! Kamu telah melecehkan Sakramen Mahakudus. Kamu akan kubawa ke hadapan Yesus, supaya tahu rasa kamu nanti. Mau lepaskan dia sekarang, atau nanti kamu makin sengsara di hadapan Raja Semesta Alam!” Lalu dia mulai merayu lagi, ”Sia-sia semua ini Bapa… Bapa besok banyak acara kan? Ditunggu banyak umat.. sudahlah Bapa kembali saja istirahat”. Saya jawab: “Acara satu-satunya imam Tuhan ialah mengenyahkan kamu ke neraka!” Di situlah selama perjalanan ia menawari saya apapun akan diberikan asalkan saya tunduk pada keinginannya. Namun, saya tak mau berkompromi. Saya katakan dengan tegas bahwa dia yang harus tunduk pada Kristus! Mendengar ini ia berkata, ”Sayalah tuhan, I am the Lord”. Saya tertawakan dia. Lalu ia mengancam akan menggulingkan mobil. Saya menjawab, ”Ini mobil para uskup Indonesia. Tak bakalan kau berhasil menggulingkannya!”  Saya mengingatkannya akan Santo Yohanes Maria Vianney yang dia bakar tempat tidurnya gara-gara tak mampu mengalahkan imam kudus itu. Di hatiku aku berharap, Santo Yohanes Maria Vianney, kumohon agar engkau mendoakan aku untuk mengalahkan Setan ini…
Lalu si Setan lalu merajuk lagi, ”Ah kenapa tenagaku melemah, tak sekuat tadi”. Anak-anak mahasiswa ikut menjawab, ”Rasain lu.” Dia mendamprat : ”Apa lo, bocah kemarin sore!” Saya menjawabnya, ”Mereka bukan bocah kemarin sore. Mereka anak-anak Tuhan semesta alam”. Sepanjang jalan kami berdebat dengan bahasa Inggris, Jawa, dan Indonesia. Mobil bagaikan terbang… dalam setengah jam kami mendekati Lembah Karmel, dan semakin mendekati Sakramen Mahakudus. Lagi- lagi, Setan itu mulai menendang dan berontak. Kukatakan padanya, ”No place for evil, you know!” Kutantang dia, ”Kenapa kau kuasai anak ini. Apa salahnya?” Dia menjawab, “Bukan salah anak ini, tetapi ayahnya”. Kujawab: “Ya, aku tahu, berarti ayahnya mengikat perjanjian kegelapan denganmu. Nanti acara kita di rumah Tuhan hanya satu, ialah memutus perjanjian leluhur anak ini dengan Lucifer keparat ini!” Kemudian dia mengikik mirip nenek Lampir dalam film Misteri Gunung Merapi, atau mirip kuntilanak. Dia katakan: “Bukan, bukan begitu imam bodoh.  Kamu memang imam munafik dan pendosa!” Aku menjawab, “Aku memang pendosa, namun tidak memberontak kepada Tuhan seperti kamu!”. Dia menjawab lagi, “Ayahnyalah yang mempersembahkan diri kepadaku, Bodooh!” Kupancing dia, “Jadi, ayahnya mengikat perjanjian denganmu bukan?” Dia jawab: “Bukan, bodoh! Kamu keliru, imam bodoh. Ayahnya mempersembahkan diri kepada Kristus. Leluhurnyalah yang mempersembahkan diri kepadaku”. Dia tertawa ngekek lagi. Saya juga, mentertawakan kekeliruan saya. Jadinya kami terkekeh bersama. Namun dengan tegas kukatakan: “Kamu setan bodoh. Gampang dipancing ya hahaha… Maka  acara kita satu-satunya di depan Sakramen Mahakudus nanti hanyalah memutuskan perjanjian itu dan kamu akan mengalami sengsara kekal. Go to hell! Kalau kamu ingin bahagia, ajaklah anak buahmu dan dirimu sendiri bertobat, kembali menyembah Allah yang benar! Jangan iri lagi karena Putra-Allah menjadi Manusia”… Mendengar perkataan ini, dia meradang, ”I hate you.. I hate all priests of Christ…!!!” Namun, setelah mendengar betapa ia membenci para imam, saya merasa mendapatkan kekuatan dan keharuan. Sebab itu artinya kami berada di pihak yang benar, sehingga kerenanya, Setan membenci kami. Saya membayangkan jajaran imam Tuhan dan uskup yang berada di pihak saya. Sungguh itu menguatkan batin saya.

Setan kalah di hadapan Kristus dalam Sakramen Mahakudus

Sementara itu pohon-pohon bambu Lembah Karmel sudah mulai tampak… Si Setan berteriak lagi, ”Rumah jelek! Mosok Tuhan mau tinggal di rumah jelek! Akulah tuhan.” Aku menjawabnya, ”Itulah bedanya Kristus dengamu, Jelek! Dia mau merendahkan diri, sedangkan kamu malah menyombongkan diri! Rasakan akibatnya, kebencian abadi bersamamu sajalah!’  Lalu kudengar ia merajuk lagi,  ”Romo, ini saya, saya sudah sadar… saya mau pulang ke Bekasi, ke Jatibening, ini mau dibawa ke mana?” Tak terpengaruh atas rajukannya, saya menjawab, ”Sadar gundulmu kuwi! Kami mau membawamu ke hadapan Sakramen Mahakudus, Raja Semesta Alam yang penuh kuasa. Hanya kepadaNya semua lidah mengaku dan segala lutut bertelut, termasuk kamu!”
Pak Satpam membuka gerbang. Ia mengawal kami sampai ke samping kapel kecil (yang sebenarnya besar sekali). Mobil berhenti di jalan menanjak di samping kapel, di depan wisma St. Antonius. Tubuh mahasiswi itu kami bopong keluar mobil. Aneh sekali, badan yang kecil itu mempunyai bobotnya berlipat-lipat.  Dia tertawa ngikik. Mengerikan sekali. Melihat pak Satpam yang tinggi besar, dia berkata seolah suara mahasiswi itu : ”Wah, ini dia bapakku”. Tapi segera dia mendesis-desis dan mengikik ketika kami bopong ke kapel, ” Kalian tak kan berhasil… tak kan berhasil kikikiiiiikkk….”  Tubuh kecil namun berbobot itu kami baringkan di depan panti imam, di bawah altar, di lantai sebelum trap pertama. Jika dilihat dari ruang umat, kepalanya kami letakkan di sebelah kiri. Anton, Asrul dan Martha memegangi tangan dan kakinya. Saya minta dipinjamkan korek api dari pak Satpam untuk menyalakan lilin di kanan kiri tabernakel. Pak Satpam menyalakan lampu di patung Bunda Maria. Suasana temaram, dan dingin dini hari menggigit. Pukul 03.45. Saya berlutut  di hadapan tabernakel. Saya memohon kekuatan dari Tuhan sendiri. Lalu saya turun, berlutut lagi di trap di sisi kiri si mahasiswi. Saya mengajak anak-anak mahasiswa itu berdoa. Saya berdoa: ”Tuhan Yesus yang hadir dalam Sakramen Mahakudus, dengan rendah hati kami bawa ke hadapanmu tubuh anakMu yang sedang dirasuki si Jahat. Kami tidak sanggup mengusirnya dengan kekuatan kami sendiri. Bertindaklah Tuhan atas dia, utuslah malaikat agungMu dan balatentara sorgawi membebaskan dia. Amin”. Lalu saya menghadapi tubuh mahasiswi itu dari trap, membelakangi altar dan Sakramen Mahakudus. Dengan duduk karena lelah, saya angkat tangan kanan saya di atasnya dan membuat gerakan tanda salib berkat dengan berkata (saya heran mengapa saya bisa mengatakan ini): ”Atas kuasa imamat rajawi yang diberikan Tuhan Yesus Kristus kepada GerejaNya dan kepadaku, aku melepaskan ikatan perjanjian kegelapan antara kamu dengan leluhur anak ini. Dalam Nama Bapa, dan Putra dan Roh Kudus, Amin.”
Tubuh anak yang berbaring itu tiba-tiba terjungkit, duduk, melengos ke depan, menatap tajam ke Asrul yang memegangi kakinya, lalu  menoleh menatap tajam ke kiri menatap langsung ke mata saya….. Sedetik kemudian  terkulailah  tubuh si mahasiswi ini… Si jahat sudah keluar dari tubuhnya. Si mahasiswi ini lalu merintih : ”Romo, itu Tuhan Yesus… ooo Tuhan”, tangan kiri dan tangannya nya menggapai ke arah altar. Tapi kami bawa keluar dengan dituntun. Tapi ia melihat ke atas, ”Ooo… malaikat banyak sekali… oooh.. Romo, lihat?.. Ooo… Dia yang terjelek, hitam, telah diborgol… dimasukkan ke dalam kereta… Ooo Malaikat Agung Santo Mikael… ooh.. Sampai di pintu utama, anak itu minta kembali ke dalam, ”Romo, teman-teman, saya harus kembali… Itu Tuhan…”  Dia kutuntun, dan dengan tangannya ia menggapai ke arah Tabernakel…” Sampai di panti imam, di samping kanan altar ia mencium patung kaki Kristus… Lalu menuju tabernakel, ia memeluk tabernakel itu erat-erat. ”Tuhan Yesus terima kasih.. Syukur kepadamu.. ” lalu ia menangis di situ beberapa saat. Setelah selesai, ia ke altar Bunda Maria, ia memeluk kaki patung Bunda Maria dan menangis: “Bunda, terima kasih atas doamu. Aku tak akan meninggalkan engkau dan putramu”…

Iman lebih kuat daripada segala yang jahat

Pak Satpam menyerahkan kunci wisma Antonius. Anak itu mulai mengeluh lapar dan haus. Pak Satpam menggendongnya. Kini ia tidak berat lagi. Dia membersihkan diri di wisma, sementara teman-teman yang lain membelikan makanan dan minuman di warung yang memang agak jauh, karena dapur rumah retret belum buka. Hari masih pukul 04.30 pagi. Setelah makan minum, anak itu bercerita kepada kami tentang kejadian semalam. Bahwa setelah makan malam, ia masuk kamar di villa, dan melihat dua orang manusia bertanduk. Ia takut, lalu menceritakan hal ini kepada temannya. Kedua makhluk itu marah karena diceritakan keberaadaannya kepada orang lain. Mereka mengancam akan merasuki semua peserta Rekoleksi KMK KAJ itu. Si mahasiswi menawar, karena ketakutan serta kasihan kalau semua peserta kesurupan, maka spontan dia mempersilakan mahluk itu merasuki dirinya saja. Ketika di depan altar itulah, sebenarnya dia hampir saja mengikuti kehendak Lucifer untuk mengikutinya. Pasalnya, Lucifer mengancam, jika ia tidak mau ikut, maka imam itulah yang akan dibunuhnya. Karena kasihan pada Romo, ia akan ikut saja. Tetapi melesat ada malaikat yang membisikinya, ”Romo itu baik-baik saja, maka lawanlah Lucifer, sementara kami akan menariknya keluar dari tubuhmu.” Maka ia berani melawan, dan Lucifer ditarik oleh balatentara malaikat, diborgol lalu dimasukkan ke dalam kereta yang melesat membuangnya ke neraka. Setelah itu tinggal Tuhan Yesus dan Bunda Maria yang memeluk dan mendukungnya. Begitulah kesaksiannya. Namun bagi saya, ini juga adalah suatu kejadian iman melawan kuasa jahat di awal masa Adven 2010, tepat di Minggu pertama.

Sampai Minggu sore tak habis-habisnya saya, Asrul, Anton, Martha membicarakan hal ini. Juga teman-teman peserta rekoleksi KMK-KAJ Dekenat Timur dan OMK Wilayah Mikael Malaikat Agung  dan St. Andreas. Semua membuahkan satu kenyataan: bahwa iman lebih kuat daripada kebencian, apalagi setan. Saya sendiri merasa dikuatkan dalam iman dan imamat saya, dan disadarkan akan kelemahan diri serta pertobatan. Saya makin yakin dan percaya bahwa alam maut tak akan menguasai Gereja sampai kapanpun sesuai dengan janji Tuhan. ”Dan Akupun berkata kepadamu: Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku dan alam maut tidak akan menguasainya.” (Mat 16:18). Sungguh, kuasa Allah mengatasi segalanya. Berbahagialah semua orang yang percaya yang bersandar kepada-Nya dan mengandalkan Dia.
Tuhan Yesus, hamba-Mu bersyukur atas pengalaman yang tak terlupakan ini. Aku semakin teguh mengimani kehadiran-Mu di dalam sakramen- sakramen-Mu. Syukur tak terkira untuk kuasa-Mu di dalam Sakramen Maha Kudus dan Imamat yang Engkau karuniakan kepadaku. Segala hormat, pujian dan syukur, kusampaikan kepada-Mu, Ya Tuhan Raja semesta alam. Amin.”
Terima kasih kepada semua yang telah membaca kisah sharing ini. Semoga kesaksian ini berguna bagi iman, harapan, dan kasih para pembaca, kepada Allah pencipta langit dan bumi.

Salam saya,
Yohanes Dwi Harsanto Pr.


( dikutip dari "www.katolisitas.org" )

Kamis, 03 Maret 2011

RAHASIA ROSARIO



Semenjak Santo Dominikus menghidupkan devosi kepada Rosario Suci hingga saat pemulihannya kembali oleh Beato Alan de la Roche pada tahun 1460, Rosario Suci selalu disebut Mazmur Yesus dan Mazmur Maria. Sebutan ini diberikan karena Mazmur Yesus dan Mazmur Maria mempunyai jumlah yang sama dengan jumlah mazmur di dalam Kitab Mazmur Daud. 

Tetapi Rosario dapat dianggap lebih bernilai daripada Mazmur Daud karena :
  1. mengandung nilai yang lebih mulia, yaitu Sabda yang menjelma di dalam Pribadi Yesus Kristus, sedangkan Mazmur Daud memuat ramalan-ramalan perihal kedatangan-Nya.
  2. lebih agung daripada Mazmur Daud yang hanya berfungsi sebagai pralambang.
  3. Rosario merupakan karya langsung Tritunggal Mahakudus dan tidak dibuat oleh manusia.
Kata Rosario berarti mahkota mawar. Bunda Maria telah menunjukkan restunya terhadap nama Rosario itu. Ia telah menyatakan kepada beberapa orang, bahwa setiap kali mereka mendaraskan satu Salam Maria, mereka menghadiahkan kepadanya sekuntum mawar yang indah, dan bahwa masing-masing Rosario yang utuh membentuk mahkota mawar.

Bruder Alfonsus Rodriques, seorang biarawan Yesuit yang terkenal, biasanya mendaraskan Rosario dengan semangat berkobar-kobar sehingga sering ia melihat sekuntum mawar merah keluar dari bibirnya pada setiap Bapa Kami, dan sekuntum Mawar Putih pada setiap Salam Maria. Kedua mawar itu sama indah dan harumnya.

Kisah Santo Fransiskus menceritakan tentang seorang rahib muda yang mempunyai kebiasaan terpuji dalam hal pendarasan Mahkota Bunda Maria atau Rosario setiap hari sebelum makan malam. Suatu hari karena sesuatu halangan ia tidak dapat melakukannya. Lonceng untuk makan malam telah berdentang, ketika ia meminta izin kepada pimpinannya untuk berdoa Rosario sebelum memasuki ruang makan. Sesudah ia mendapat izin, ia kembali ke kamarnya untuk berdoa.

Setelah sekian lama ia tidak kunjung datang, pemimpin biaranya menyuruh seorang rahib muda lain memanggilnya. Apa yang dilihat rahib muda itu? Ia melihat kamar rahib rekannya itu bermadikan cahaya surgawi, dan rekannya itu sedang memandang kepada Bunda Maria yang dikawal oleh dua malaikat. Mawar-mawar yang indah terus bermunculan dari mulutnya pada setiap doa Salam Maria. Satu demi satu mawar-mawar itu diambil oleh dua malaikat itu, lalu diletakkan di atas kepala Bunda Maria. Bunda Maria menerima mawar-mawar itu dengan tersenyum.

Ada lagi, nama Beato Thomas dari Santo Yohanes, terkenal karena kotbah-kotbahnya tentang Rosario Suci. Setan-Setan yang cemburu dan iri hati terhadap keberhasilannya menyelamatkan jiwa-jiwa kaum beriman-menyiksa beliau begitu hebatnya sehingga akhirnya ia jatuh sakit. Beliau menderita sakit begitu lama dan dokter-dokter pun tidak mampu lagi mengobatinya.

Pada suatu malam, tatkala ia menyangka bahwa ajalnya sudah dekat, setan menampakkan diri kepadanya dalam rupa yang sangat mengerikan. Sebuah lukisan Bunda Maria terpajang di dekat ranjangnya. Ia memandangi lukisan itu sambil menangis tersedu-sedu dan sekuat-kuatnya berseru, " Tolonglah aku, selamatkanlah aku, Ibuku yang mulia!" Tidak lama kemudian lukisan itu tampak hidup dan Bunda Maria merentangkan tangannya, lalu merangkulnya sambil berkata, "Jangan takut Thomas, anakku! Akulah ini. Aku mau menyelamatkan engku: bangunlah sekarang dan teruskanlah karyamu mewartakan Rosarioku sebagaimana biasa kau lakukan. Aku berjanji untuk melindungi engkau dari musuh-musuhmu."
Ketika Bunda Maria mengucapkan kata-kata ini, setan enyah darinya. Lalu Beato Thomas itu bangun dan merasa benar-benar sehat dan segar. Lalu dengan penuh semangat ia melanjutkan karya kerasulan Rosarionya.

Alfonsus, Raja Leon dari Galicia, ingin sekali agar semua hamba dan pelayannya menghormati Bunda Perawan dengan mendaraskan Rosario Suci. Untuk itu ia biasanya menggantungkan sebuah Rosario Besar pada ikat pinggangnya dan selalu mengenakannya. Hanya sayangnya ia sendiri tidak mendaraskan Rosario itu. Kendati demikian, dengan mengenakan Rosario itu pada pinggangnya, ia menggerakkan bawahan-bawahannya untuk berdoa Rosario dengan tulus hati.

Pada suatu hari Alfonsus jatuh sakit berat. Ketika mendekati ajalnya, dalam suatu penglihatan ia menyaksikan dirinya sedang berdiri di hadapan tahta pengadilan Tuhan. Banyak setan di sana sedang mendakwanya perihal semua dosa yang telah dilakukannya. Yesus Tuhan kita sebagai Hakim Yang Mahakuasa hampir saja menghukumnya masuk neraka ketika Bunda Maria datang untuk membelanya. Bunda Maria minta dibawakan sebuah timbangan. Pada satu belahan timbangan diletakkan dosa-dosanya, dan pada belahan timbangan lainnya diletakkan Rosario yang selalu dikenakannya serta semua untaian doa Rosario yang telah didaraskannya dengan contoh hidupnya. Ternyata Rosario jauh lebih berat daripada dosa-dosanya. Ketika Raja sadar, ia berseru,"Terberkatilah Rosario Santa Perawan Maria, berkat Rosario itu saya dibebaskan dari hukuman abadi!"


Sangat banyak peristiwa terkait mukjizat yang muncul dari Rosario Suci ini, misalnya peristiwa yang terjadi di Carcassone, di mana saat itu Santo Dominikus tengah berkotbah tentang Rosario Suci. Ada seorang bidaah menertawakan mukjizat-mukjizat dan lima belas misteri Rosario Suci. Perbuatan ini menghalang-halangi pertobatan orang bidaah lainnya. Sebagai hukumannya, Allah membiarkan lima belas ribu roh jahat merasuki orang itu.


Orang tuanya membawa dia kepada pastor Dominikus untuk dibebaskan dari gangguan roh-roh jahat itu. Santo Dominikus mulai berdoa dan meminta kepada setiap orang yang hadir untuk bersama-sama dengannya mendaraskan doa rosario dengan suara lantang. Untuk setiap doa Rosario, Bunda Maria menarik keluar dari tubuh orang itu seratus roh jahat. Roh-roh jahat itu keluar dalam bentuk batubara yang panas membara.


Setelah dibebaskan, ia mengakui di bawah sumpah kekeliruan-kekeliruannya, lalu bertobat, dan menjadi anggota Serikat Rosario Suci. Beberapa orang kawannya melakukan hal yang sama setelah digerakkan secara luar biasa oleh siksaan atas dirinya dan kuasa dahsyat Rosario Suci.


Peristiwa lainnya, Santo Dominikus mempunyai sepupu bernama Don Perez, yang juga dipanggil Pedro. Hidupnya amat bejat. Ketika mendengar bahwa Santo Dominikus sedang berkotbah tentang keajaiban-keajaiban Rosario dan mendengar beberapa orang telah ditobatkan dan memperbaiki hidup mereka dengan menggunakan Rosario, ia berkata. "Saya sebenarnya tidak sudi lagi berharap untuk diselamatkan, namun sekarang hatiku mulai tergerak. Saya seharusnya mendengarkan manusia kekasih Allah ini ".


Karena itu ia pergi mendengarkan salah satu khotbah Santo Dominikus. Ketika Santo Dominikus menatap sepupunya itu, ia dengan lebih tegas dan penuh semangat berbicara tentang dosa daripada sebelumnya. Dari lubuk hatinya ia mohon petunjuk Allah Yang Mahakuasa agar menerangi sepupunya itu dan membiarkannya melihat keadaan jiwanya yang memprihatinkan itu.


Mulanya Don Perez merasa terperangah, namun ia masih belum mengambil keputusan untuk mengubah cara hidupnya. Ia datang sekali lagi untuk mendengarkan Khotbah Santo Dominikus, dan sepupunya itu - yang menyadari bahwa hati yang sekeras batu hanya dapat digerakkan oleh sesuatu yang agak luar biasa - berteriak dengan suara lantang, " Oh, Tuhan Yesus, perkenankanlah semua umatmu ini melihat keadaan yang sebenarnya orang yang baru masuk Rumah-Mu ini."


Serta merta semua orang memandang Don Perez yang dikerumuni sejumlah iblis berupa binatang-binatang buas yang mengikatnya dengan seutas rantai besi yang besar. Semua orang lari terpencar ketakutan. Don Perez sendiri merasa lebih ngeri daripada mereka ketika ia melihat bagaimana setiap orang menghindarinya.


Santo Dominikus menyuruh orang-orang itu tetap berdiri. Ia berkata kepada sepupunya, " Hai orang yang malang, sadarilah keadaanmu yang memprihatinkan itu, dan rebahkanlah dirimu di bawah kaki Bunda Maria. Ambillah Rosario ini, berdoalah dengan khidmat dan penyesalan yang tulus atas semua dosa, dan buatlah keputusan yang teguh untuk memperbaiki hidupmu."


Maka Don Perez berlutut dan mendaraskan seluruh Rosario. Kemudia ia tergerak untuk mengakukan dosa-dosanya dengan penyesalan yang sungguh mendalam. Santo Dominikus menyuruhnya mendaraskan Rosario setiap hari; ia berjanji untuk melaksanakannya dan atas kemauannya sendiri mendaftar sebagai anggota Serikat Rosario Suci.


Ketika meninggalkan gereja, roman mukanya tidak lagi mengerikan, melainkan berkilau-kilauan seperti malaikat. Selanjutnya ia tetap menekuni devosi kepada Rosario, menjalani hidup Kristen yang baik, dan meninggal dengan damai dan bahagia.

Dengan demikian Rosario Suci merupakan akar dan gudang berkat yang tak terhitung jumlahnya, karena melalui Rosario Suci :
  • Orang-orang berdosa diampuni;
  • Jiwa-jiwa yang dahaga disegarkan;
  • Mereka yang terbelenggung akan dilepaskan ikatannya;
  • Mereka yang menangis menemukan kebahagiaan;
  • Mereka yang dicobai menemukan kedamaian;
  • Mereka yang miskin mendapatkan bantuan;
  • Hidup keagamaan diperbaharui;
  • Mereka yang bodoh diajar;
  • Manusia belajar mengatasi keangkuhannya;
  • Orang mati(jiwa-jiwa yang kudus) dihapus penderitaannya.

( dicuplik dari buku Rahasia Rosario karangan St. Louis de Monfort)