Senin, 27 Oktober 2014

Orang-Orang Katolik/Kristen Palestina dan Israel



Orang Kristen Terlupakan dalam Konflik Israel-Palestina?


SATUHARAPAN.COM – Serangan Israel kepada penduduk sipil di Gaza dan balasan dari gerilyawan Hamas dilatari penculikan dan pembunuhan tiga remaja Israel 20 Juni lalu. Namun, perang itu membuat kelompok minoritas Kristen menjadi korban di kedua belah pihak. Breitbart.com membuat analisisnya.

Ketika Paus Fransiskus mengunjungi Tanah Suci pada Mei lalu, dia tidak datang sebagai utusan kepada umat Islam atau Yahudi di daerah tersebut. Walaupun ia mengunjungi para pemimpin politik dan agama dari kedua kelompok, Paus hadir di sana untuk melayani orang-orang Kristen di wilayah itu yang terperangkap konflik di antara kelompok Muslim seperti Hamas dan para pemimpin Israel—keduanya tak satu pun memiliki agenda kesejahteraan orang-orang Kristen dalam rencana masing-masing.
Sekitar 80 persen dari orang-orang Kristen di Israel adalah orang Arab dan secara etnis terkait dengan Muslim Palestina daripada Yahudi Israel, dan banyak tinggal di daerah di bawah kendali Otoritas Palestina. Tujuan Fransiskus adalah untuk memberikan dukungan bagi orang-orang Kristen di daerah tersebut—sebagian besar Katolik atau Kristen Ortodoks—agar tidak mengalami perlakuan buruk.

Israel tidak memiliki kebijakan penganiayaan terhadap warga Kristen, tetapi konflik yang berkepanjangan dengan Muslim Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza—Israel baru saja melakukan serangan udara sebagai tanggapan atas serangan roket dari Hamas dari Gaza ke Tel Aviv dan Yerusalem—membuat sekelompok kecil warga Kristen di perbatasannya ikut terancam.

Perang tersebut juga membuat kecurigaan kepada orang Arab atau Palestina Kristen meningkat. Pada Paskah lalu, hari paling suci dalam kalender Kristen, ketika umat Ortodoks membanjiri Kota Tua Yerusalem untuk menyalakan api Paskah, sebuah artikel di Washington Post mengutip laporan bahwa polisi Israel melarang beberapa orang Kristen Palestina dan beberapa diplomat tingkat tinggi mengikuti prosesi ke Gereja Makam Kudus.

Menurut pernyataan yang diterbitkan dalam artikel, Robert H. Serry, koordinator khusus PBB untuk proses perdamaian Timur Tengah, mengatakan, “Sebuah kebuntuan genting pun terjadi yang berakhir dengan kerumunan marah yang memaksa masuk.”

Seorang juru bicara mengatakan sang diplomat dan teman-temannya ditahan di tempat selama setengah jam sebelum polisi mundur.

Serry menyerukan “semua pihak untuk menghormati hak kebebasan beragama, memberikan akses ke situs-situs suci bagi penyembah dari semua agama dan menahan diri dari provokasi setidaknya selama hari libur keagamaan.”

Banyak dari 50.000 atau lebih jemaat Ortodoks dan Katolik yang tinggal di Tepi Barat dan Jalur Gaza membutuhkan izin untuk melakukan perjalanan ke Yerusalem sekitar Paskah dan hari libur keagamaan lainnya, dan beberapa mengklaim izin tersebut tidak selalu datang tepat waktu.

Minoritas Teraniaya

Sebuah artikel Pew Research sebelum kunjungan Fransiskus mengatakan bahwa sementara jumlah orang Kristen di Timur Tengah pada umumnya tumbuh dari 1,6 juta menjadi 7,5 juta antara 1900 dan 2010, pertumbuhan yang jauh lebih besar pada populasi non-Kristen berarti mereka lebih kecil dalam persentase dari total.

Bagian yang sama juga mengatakan bahwa “orang-orang Kristen menghadapi pelecehan agama di bagian yang lebih besar dari negara-negara di Timur Tengah dan Afrika Utara daripada di daerah lain pada 2012 (tahun terakhir sesuai data yang tersedia).”

Sebagian besar konflik di Timur Tengah saat ini di kalangan umat Islam, atau antara Muslim dan Israel, dengan populasi Kristen terjebak di tengah. Karena kurang kekuasaan politik atau ekonomi yang serius, situasi mereka bukan prioritas besar bagi para pemimpin Barat (kecuali Paus Fransiskus, tentu saja).

Juga, gagasan bahwa kekristenan merupakan kekuatan dan bercokol di Barat (gagasan yang mungkin makin bertentangan dengan kenyataan, terutama di Eropa) membuat sulit bagi beberapa di media bahkan membayangkan orang-orang Kristen sebagai minoritas dianiaya dan tertindas .

Tetapi pada akhirnya, orang-orang Kristen dari Israel sekitar 2,1 persen dari populasi, merupakan bagian dari bangsa yang tidak mau hancur. Hal ini menyebabkan beberapa orang Kristen percaya bahwa hidup dengan Israel lebih baik daripada tinggal di tanah yang didominasi Muslim.

Menurut sebuah artikel 22 April di Jerusalem Post, pemuda Arab Kristen di Israel, yang dibebaskan dari kebijakan negara dari wajib militer di IDF (Pasukan Pertahanan Israel) untuk pria dan wanita muda, telah mulai menerima pemberitahuan pendaftaran sukarela jika mereka mendekati usia 17. Sebelum ini, orang Kristen bisa melayani di IDF, tapi itu sepenuhnya atas inisiatif mereka sendiri.

Imam Ortodoks Yunani Pastor Gabriel Nadaf dari Nazaret, seorang penganjur pendaftaran Arab Kristen, mengatakan kepada Post, “Ini adalah perubahan dalam apa yang telah menjadi status quo sampai sekarang, dan merupakan langkah penting dalam meningkatkan kemampuan komunitas Kristen untuk mengintegrasikan ke dalam masyarakat Israel, dengan hak dan kewajiban yang datang dengan proses seperti itu. “

Dia juga mengatakan kepada Post, “Bersama dengan saudara-saudara Yahudi kita, kita memiliki nasib bersama di negeri ini, karena apa pun yang terjadi pada orang-orang Yahudi di sini akan terjadi pada kita. Karena itu kami perlu untuk berkontribusi pada pertahanan negara ini bersama dengan orang-orang Yahudi. “

Para penentang langkah ini melihatnya sebagai taktik Israel untuk melemahkan solidaritas Palestina dengan memisahkan orang-orang Arab Kristen dari kaum Muslim.

Dalam sebuah posting di AlJazeera.net, Ali Badwan mengatakan, “Upaya Israel tentara mencapai titik utama ketegangan ketika mulai memanggil orang-orang Kristen Palestina untuk meminta dan berpartisipasi dalam tentara, yang kemudian menyebabkan protes di kalangan anggota masyarakat Palestina, yang menolak untuk melayani dan berpartisipasi dalam pengepungan Gaza dan serangan di Tepi Barat dan Yerusalem.

“Banyak orang Kristen Palestina telah menyatakan bahwa mereka menolak untuk memberikan tentara Israel dengan modal lebih manusiawi dan tenaga kerja, karena mereka menolak untuk berpartisipasi dalam menundukkan rakyat mereka sendiri,” katanya.

Meskipun situasi Kristen Arab di Israel dan wilayah Palestina bisa jauh lebih baik, melihat kehancuran populasi Kristen di Mesir, Suriah, dan Irak bisa menjawab pertanyaan apakah orang-orang ini akan lebih baik bergabung tangan dengan Israel daripada Muslim Palestina .

Sayangnya, beberapa orang Kristen Barat yang membuat situasi lebih rumit.

Dalam artikel 8 Juli untuk Charisma News, pemimpin Injili Latino Sam Rodriguez mengecam keputusan baru-baru ini oleh Majelis Umum Presbyterian Church USA untuk melepaskan diri dari kepemilikannya di perusahaan-perusahaan Amerika melakukan bisnis di Israel, untuk menunjukkan dukungan bagi Palestina (bergerak yang telah banyak dikritik, bahkan oleh pendeta Presbyterian).

Menulis Rodriguez, “Kami mendesak saudara kita dalam istilah terkuat mungkin, untuk melawan gerakan asli ini, terutama karena saudara-saudara Kristen Arab kami menderita di bawah rezim - yang paling penting dalam hal ini Hamas, yang didukung oleh Iran, yang menentang keberadaan Kristen dan terlibat dalam penganiayaan agama.”

“Keyakinan kami bahwa orang Yahudi dan orang Arab membawa ‘Imago DEI’, gambar Allah, meminta kita untuk menolak BDS” - yang berarti boikot, divestasi dan sanksi terhadap Israel - “gerakan dan setiap semua [sic] upaya untuk memperkuat pesan kebencian, intoleransi dan anti-Semitisme, “lanjutnya. “Diam bukanlah suatu pilihan.” (breitbart.com)
Sumber :http://www.satuharapan.com/read-detail/read/orang-kristen-terlupakan-dalam-konflik-israel-palestina




Umat Katolik Juga Berang dengan Tingkah Laku Pemukim Yahudi

Gereja Katolik Roma menuntut tindakan Israel pada hari Rabu (7/5/2014) setelah diduga ekstremis Yahudi menuliskan grafiti kebencian terhadap kantor-kantor Vatikan yang dimiliki di Yerusalem Timur. Demikan seperti dilansir Maan News.

Menteri Keamanan Internal Israel Yitzhak Aharonovitch mengatakan pemerintah berencana untuk menggunakan penahanan tanpa pengadilan terhadap ekstrimis yang diduga melakukan tindakan tersebut.

Grafiti berbahasa Ibrani itu menuliskan “Kematian bagi orang Arab dan Kristen dan mereka yang membenci Israel” telah ditulis di atas kantor Majelis Uskup di pusat Notre Dame.

“Pusat Notre Dame adalah milik Tahta Suci dan provokasi ini terjadi dua minggu sebelum kunjungan Paus Francis ‘ke Tanah Suci dan Yerusalem,” kata patriarkat Latin di situsnya.

“Kepala Gereja di Tanah Suci sedang mempersiapkan serangkaian tindakan yang ditujukan untuk menginformasikan opini publik lokal dan internasional, dan untuk membuat pemerintah dan aparat penegak hukum menyadari tanggung jawab mereka,” tambahnya.

Polisi Israel membenarkan telah terjadi serangan kebencian pada target Muslim Palestina di Israel utara. Serangan terbaru dalam serangkaian serangan tersebut terutama menargetkan properti residensial Palestina tetapi juga menargetkan gereja dan masjid. [ds/bp]
Sumber : http://beritapalestina.com/umat-katolik-juga-berang-dengan-tingkah-laku-pemukim-yahudi/


* Umat Katolik di Israel Terancam


 
TEMPO.CO, Tel Aviv - Umat Katolik di Israel mendapatkan berbagai serangan oleh sejumlah esktremis Yahudi. Al-Jazeera dalam laporannya, Kamis, 22 Mei 2014, menyebutkan sejumlah gereja dan pimpinan tertinggi Gereja Katolik di Yerusalem, kota tempat Yesus diyakini pernah hidup, terancam.

Beberapa pejabat gereja mengutuk sekolah dan politikus Israel karena dianggap telah mendukung diskriminasi terhadap kelompok pemeluk agama minoritas.

Kelompok Yahudi ekstrem itu melakukan vandalisme dengan menulis berbagai grafiti berbau anti-Arab dan anti-Kristen di tempat-tempat suci umat Kristen berserta propertinya. Mereka juga menyasar pusat kunjungan umat Katolik di luar Kota Suci (Yerusalem).

Selain menyerang gereja dan wihara, kelompok radikal Yahudi tersebut juga menyerang masjid umat Islam dan pangkalan militer Israel.

Berbagai serangan berbau masalah agama itu diyakini dilakukan oleh kelompok-kelompok penentang kebijaksanaan pemerintah terhadap Palestina serta soal serangan yang dilakukan warga Palestina terhadap Israel.

Sumber : http://www.tempo.co/read/news/2014/05/22/115579676/Umat-Katolik-di-Israel-Terancam